Sabtu, 31 Maret 2012

Nilai Pendidikan Akhlak dalam Syair Berzanji

Biografi Pengarang Kitab Maulid Al Barzanji Pengarang Kitab Maulid Al Barzanji adalah Syekh Ja’far bin Hasan bin Abd al-Karim bin as-Sayyid Muhammad bin Abd ar-Rasul al-Barzanji ibn Abd ar-RASUL bin Abd as-Sayyid abd ar-Rasul bin Qolandri bin Husain bin Ali bin Abi Tholib ra. Beliau lahir di madinah tahun (1103-1180 H/1690-1766) M. Mufti Syafi’I Madinah dan khatib Masjid Nabawi di Madinah, dimana seluruh hidupnya dipersembahkan untuk kota suci nabi ini.
(Azra, Jaringan Ulama, 2007:109, lihat juga al-Murodi, Silk al-Durar, IV: 65-66; kitab munjid fi al-A’lam:125 dalam Abdusshomad, 2004:299). Beliu juga seorang imam, guru besar di masjid nabawi serta merupakan satu diantara pembaharu islam di abad XII. (lihat Murodi, silk ad-Durar, II, 1988: 9) Nama al-Barzanji dibangsakan kepada nama penulisnya, yang juga sebenarnya diambil dari tempat asal keturunannya yakni daerah barzinj (kurdistan). Nama tersebut menjadi popular di dunia islam pada tahun 1920-an ketika Syeh Mahmud Al-Barzanji memimpin pemberontakan nasional kurdi terhadap inggris yang pada waktu itu menguasai Irak. (Ensiklopedi Islam, 241,) Selain kitab-kitab maulid tersebut, al-Barzanji juga menulis, kitab lain diantaranya: 1. Kitab Jaliyah al-Karbi bi Ashabi Sayyid al-Karbi wa al- Ajm. (lihat Murodi, silk ad-Durar, II, 1988: 9) 2. Kitab Manaqib Syaikh ‘Abdul Qodir al-Jailani. Keterangan Mengenai Kitab Maulid Al Barzanji Kitab ‘Iqd al-Jawahir (kalung permata) yang lebih dikenal dengan sebutan al-Barjanzi terdiri dari tujuh puluh enam halaman yang terbagi menjadi dua bagian yaitu, dalam bentuk prosa dan dalam bentuk syair. keduanya bertutur tentang kehidupan Muhammad, mencakup silsilah keturunannya, masa kanak-kanak, remaja, pemuda, hingga diangkat menjadi rasul. Karya itu juga mengisahkan sifat-sifat mulia yang dimiliki Nabi Muhammad, serta berbagai peristiwa untuk dijadikan teladan umat manusia. Sebuah karya tulis seni sastra yang memuat kehidupan Nabi Muhammad Saw. Karya sastra ini dibaca dalam berbagai upacara keagamaan di dunia Islam, termasuk Indonesia, sebagai bagian yang menonjol dlam kehidupan beragama tradisional. Dengan membacanya dapat ditingkatkan iman dan kecintaan kepada nabi Muhammad saw dan diperoleh banyak manfaat. Kitab ini memuat riwayat kehidupan nabi Muhammad saw : silsislah keturunannya, kehidupannya semasa kanak-kanak, remaja, pemuda, hingga diangkat menjadi rasul. Al-barzanji juga mengisahkan sifat sifat yang dimilki nabi SAW dan perjuangannya dalam menyiarkan Islam dan menggambarkan kepribadiaanya yang agung untuk dijadikan teladan bagi umat manusia. Di dalam kitab al-barzanji dilukiskan riwayat hidup nabi Muhammad saw dengan bahasa yang indah, berbentuk puisi serta prosa dan kasidah yang sangat menarik perhatian orang yang membaca /mendengarkan, apalagi yang memahami arti dan maksudnya. Secara garis besar paparan al-Barzanji dapat diringkas sebagai berikut : 1. Silsilah nabi Muhammad saw adalah : Muhammad Bin Abdulla bin Abdul Muttolib bin Hasyim bin Abdul Manaf bin Qusaiy bin Kilab bin Murrah bin Ka’ab bin Fihr bin Malik bin Nadir bin Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrikah bin Ilyas bin Mudar bin Nizar bin Ma’ad bin Adnan 2. Pada masa kanak-kanak nya banyak kelihatan hal luar biasa pada diri Muhammad saw. Misalnya : malaikat membelah dadanya dan mengeluarkan segala kotoran yang terdapat di dalamnya. 3. Pada masa remajanya ketika berumur 12 tahun, ia dibawa pamannya berniaga ke syam (suriah). Dalam perjalanannya pulang, seorang pendeta melihat tanda-tanda kenabian pada dirinya. 4. Pada waktu berumur 25 tahun ia melangsungkan pernikahannya dengan Khadijah binti Khuwailid 5. Pada waktu berumur 40 tahun ia diangkat menjadi rasul. Mulai saat itu ia menyiarkan agama islam sampai ia berumur 62 tahun dalam dua periode yakni mekah dan madinah, dan ia meninggal dunia di madinah sewaktu berumut 62 tahun setelah dakwahnya dianggap sempurnah oleh Allah swt. (Dahlan, Ensiklopedi Hukum Islam, 2001,I:199) Kitab al-barzanji dalam bahasa aslinya (arab) dibaca dimana-mana pada berbagai kesempatan, antara lain pada peringatan maulid (hari/lahir), upacara pemberian nama bagi seseorang anak/bayi, acara sunatan (khitanan), upacara pernikahan, upacara memasuki rumah baru, berbagai syukuran dan ritus peralihan lainnya, sebagai sebuah ritual yang dianggap meningkatkan iman dan membawa manfaat yang banyak. Dalam acara-acara tersebut al- Barzanji dilagukan dengan bermacam-macam lagu yaitu : 1. Lagu Rekby : membacanya dengan perlahan-lahan 2. Lagu Hejas : menaikkan tekanan suara dari lagu rekby 3. Lagu Ras : menaikkan tekanan suara yang lebih tinggi dari lagu hajas, dengan irama yang beraneka ragam 4. Lagu Husain : membacanya dengan tekanan suara yang tenang 5. Lagu Nakwan : membacanya dengan suara tinggi dengan irama yang sama denga lagu ras Lagu Masyry: melagukannya dengan suara yang lembut serta dibarengi dengan perasaan yang dalam. Ada yang membacanya secara kelompok sampai tujuh kelompok yang bersahut-sahutan dan ada pula yang tidak dalam kelompok tetapi membacanya secara bergiliran satu per satu dari awal sampai akhir Nilai Pendidikan Akhlak dalam Syair Berzanji Pemilihan guru dan lingkungan bagi Peserta Didik Wan Daud (1998:260) menyatakan bahwa peranan Guru dianggap sangat penting, peserta didik disarankan untuk tidak tergesa-gesa belajar kepada sembarang guru, sebaiknya peserta didik harus meluangkan waktu untuk mencari siapakah guru terbaik dalam bidang yang ia gemari. Aspek tersebut tergambar dalam syair al-Barzanji pada bab VI yang dilukiskan tentang kehidupan Rosulullah dalam asuhan ibunda Siti Aminah yang kemudian diserahkan kepada Khalimah Sa’diyah untuk mengasuh, merawat dan mendidik Rasulullah SAW. Sudah menjadi kebiasaan di kalangan penduduk Makkah untuk menyerahkan pengasuhan bayinya yang baru lahir kepada wanita-wanita dari suku Badui yang akan membesarkan mereka beberapa tahun di padang pasir dan hal itu juga dilakukan oleh ibunda Rasulullah. Penduduk Makkah mempercayai bahwa lingkungan padang pasir yang keras akan membuat anak-anak mereka kuat dan tabah. Selain itu, dengan membesarkan Rasulullah dalam asuhan Khalimah Sa’diyah yang berasal dari kalangan suku Badui, menyakinkan Rasulullan akan mempelajari bahasa arab yang paling asli yang digunakan oleh penduduk arab. (lihat Mubarakpuri, 2008:25-27) Pendidikan yang diterima Rasulullah SAW di kalangan keluarga Khalimah selama beberapa tahun mempunyai dampak dan pengaruh yang signifikan, penanaman budi pekerti luhur yang ditanamkan oleh keluarga Sa’diyah menjadi modal Rasulullah bergaul dengan masyarakat Makkah, penguasaan dan pembiasaan tata bahasa arab murni yang didapat Rasulullah juga mempengaruhi jiwa dan keleluasaan Rasululah dalam berinteraksi. Selain itu dengan pemilihan lingkungan yang terpilih dan terjaga, maka pengaruh adat/budaya masyarakat Makkah yang tiada terkendalikan dapat terhindar di awal perkembangan Rasulullah. Selanjutnya Dalyono (2007:129-130) menyatakan bahwa lingkungan sebenarnya mencakup segala material dan stimulus di dalam dan di luar diri individu, baik yang bersifat fisiologis, psikologis maupun sosial kultural. Secara fisiologis, lingkungan meliputi segala kondisi dan material jasmani di dalam tubuh seperti gizi, vitamin, air dll. Secara psikologis, lingkungan mencakup segenap stimulasi yang diterima oleh individu mulai sejak dalalm konsesi kelahiran sampai matinya. Stimulasi itu misalnya berupa:sifat- sifat ”genes”, interaksi ”genes”, selera, keinginan, perasaan, tujuan-tujuan, minat, kebutuhan, kemauan, emosi dan kapasitas intelektual. Secara sosial- kultural, lingkungan mencakup segenap stimulasi, interaksi, kondisi dalam hubungannya dengan perlakuan ataupun karya orang lain. Pola hidup keluarga, pergaulan, kelompok, pola hidup masyarakat, latihan, belajar, pendidikan, pengajaran, bimbingan, dan penyuluhan adalah termasuk sebagai lingkungan ini. Lingkungan sangat berperan dalam pertumbuhan dalam pertumbuhan dan perkembangan anak. Lingkungan adalah keluarga yang mengasuh dan membesarkan anak, sekolah tempat mendidik, masyarakat tempat anak bergaul juga bermain sehari-hari dan keadaan alam sekitar dengan iklimnya, flora dan faunanya. Besar kecilnya pengaruh lingkungan terhadap pertumbuhan dan perkembangannya bergantung kepada keadaan lingkungan anak itu sendiri serta jasmani dan rohaninya. Baharudin (2005:28) juga menyatakan bahwa perkembangan manusia menurut al-Qur’an adalah manusia sejak lahirnya telah memiliki potensi. Untuk mengaktualkan potensi itu, maka diperlukan lingkungan yang kondusif dalam rangka memberikan kesempatan kepada potensi untuk menjadi aktual. Jadi perkembangan manusia sangat dipengaruhi oleh pembawaan dan lingkungan. Sementara Mujiono dkk. (1998:109) merumuskan bahwa keluarga merupakan unit terkecil dalam masyarakat yang dapat dijadikan anak tangga pertama untuk mencapai kebahagiaan hidup baik di dunia maupun akhirat. Sebuah keluarga jika dikelola dengan baik berdasarkan tuntunan syar’i akan dapat menempatkan anggota keluarga tersebut pada posisi terhormat dalam masyarakat, serta dapat mendatangkan perasaan sakinah atau ketentraman dan kedamaian bagi seluruh anggota keluarga. Ketentraman dan kedamaian dalam sebuah keluarga merupakan modal utama untuk membuahkan amal saleh bagi seluruh anggota keluarga. Jika seluruh anggota keluarga telah melaksanakan amal saleh, maka akan terjalin silaturahim dengan para tetangga dan masyarakat sekitarnya. Lebih lanjut lagi bahwa silaturahim yang terjalin baik antar sesama pada akhirnya dapat mendatangkan perasaan saling percaya bagi seluruh anggota keluarga, bahkan bagi para anggota masyarakat. Kejujuran di dalam Penyampaian Aspek nilai Kejujuran dalam penyampaian dalam kitab al-Barzanji pada bab VII-VIII dijelaskan dengan penceritaan seorang pendeta kristen bernama Bahira tentang tanda-tanda kenabian Rasulullah Saw. Perjalanan dagang Abu Tholib menuju kota Syiria telah menarik perhatian seorang pendeta. Ketertarikan tersebut disebabkan munculnya peristiwa-peristiwa aneh yang menyelimuti rombongan Abu Tholib. Tanda-tanda tersebut mengarah pada sosok manusia yang nantinya akan menjadi panutan agung bagi seluruh alam. Kejujuran pendeta Bahira terkait kenabian Rasulullah adalah hal yang luar biasa walaupun bertentangan dengan pendeta yang lain pada masa itu. Kesombongan, keangkuhan serta taklid buta terhadap ajaran dari nenek moyang mereka menjadi faktor pengingkaran mereka akan datangnya utusan terakhir. Pengetahuan/ilmu yang benar itu disampaikan dengan hati-hati dan jelas kepada Abu Tholib dan rombongan tersebut, sehingga perjalanan dagang menuju syiria ditunda oleh Abu Tholib. Kejujuran itulah yang menjadi prinsip utama kemajuan perkembangan ilmu pengetahuan. Hal ini selaras dengan firman Allah SWT dalam kitab suci al-Qur’an surat at-Taubah ayat 119 yang artinya 119. ”Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar”. Pertemuan Rasulullah dengan pendeta Bahira merupakan peristiwa sejarah, peristiwa yang terjadi sepenuhnya atas kesengajaan dan sejarah selalu bersifat rasional dan empirik. (Suhartono, 2007:109) Namun ironisnya sejarah tidak selalu menjadikan manusia sadar, kejujuran dalam penyampaian kebenaran yang tergambar dalam perjalanan rasulullah ke syiria sering kali dihilangkan oleh para pembaca khususnya para pendidik. Islam dengan segala ajarannya sering kali terjebak pada nilai tekstual serta melupakan nilai essensial sehingga keluar dari makna pendidikan islam itu sendiri. Menurut beberapa tokoh pendidikan seperti Muslih Usa (1991:53-60) menyatakan bahwa pendidikan islam adalah proses pewarisan dan pengembangan budaya umat manusia dibawah sinar islam. Pendidikan islam juga mempunyai pengertian suatu periapikal pendidikan yang melatih perasaan murid-murid dengan cara sebegiturupa, sehingga dalam sikap hidup, tindakan, keputusan dan pendekatan mereka terhadap segala jenis pengetahua mereka, dipengaruhi sekali oleh nilai-nilai spiritual dan berdasarkan akan nilai etis Islam. Sukarno (1990:7-8) juga menyatakan bahwa pendidikan islam adalah pendidikan yang berdasarkan ajaran/tuntunan ajaran islam dalam usaha membina dan membentuk pribadi muslim yang bertaqwa kepada Allah SWT, cinta dan kasih kepada kedua orang tua dan sesama hidupnya, cinta kepada tanah air sebagai karunia yang diberikan oleh Allah, memiliki kemampuan dan kesanggupan memfungsikan potensi-potensi yang ada dalam dirinya dan alam sekitar, hingga bermanfaat dan memberi kemaslahatan bagi diri dan bagi mesyarakat pada umumnya. Kedalaman nilai esensi pendidikan Islam seyogyanya menjadi acuan dari para pendidik. Uraian tentang definisi pendidikan Islam di atas, penulis dapat menggaris bawahi bahwa untuk menyampaikan suatu pengetahuan dengan segala aspek nilai diperlukan kedalaman ilmu dan juga kejujuran fikiran dan hati. Seringkali penulis dapatkan dari sekian banyak pendidik yang menjadi pembimbing, mereka kurang bisa menyampaikan serta enggan untuk menyampaikan nilai-nilai luhur dari suatu materi bahkan menutupi kekurangan pada dirinya dengan suatu kebohongan. Untuk itu kejujuran merupakan aspek penting dalam sebuah transformasi pengetahuan, agar nilai dari suatu sejarah/budaya tidak hilang sehingga keberlanjutan nilai tersebut dapat terjaga hingga pergantian generasi baru. Nilai Perndidikan Akhlak yang lain dalam kitab berzanji yaitu Pendidikan yang dicontohkan oleh Siti Khodijah di dalam mencari pasangan hidup. Syekh Ja’far menceritakan dalam kitab berzanji pada bab IX, tentang ketertarikan Khadijah terhadap Rasulullah SAW yang tidak diungkapkan secara langsung namun dia bermusyawarah dengan keluarga yang paling dekat. Ketika terjadi kesepakatan antara keluarga, khadijah melaksanakan niatnya untuk menjadikan Rasulullah sebagai pendamping hidupnya. Khadijah meminta salah satu keluarga untuk menyampaikan kepada Rasulullah yang kemudian Rasulullah juga menyampaikan kepada keluarga beliau yaitu paman Rasulullah Abu Tholib. Dalam mengambil keputusan hidup khususnya dalam menjalin keluarga haruslah difikirkan secara matang. Berbanding terbalik dengan fenomena pada masa sekarang, dalam mengambil keputusan, kebanyakan pasangan hanya menuruti nafsu tanpa mengedepankan hubungan keluarga antara dua pihak dan hal ini sering menjadi bumerang perpisahan/perceraian. Pengasuh Pon. Pes Universitas Islam Indonesia Ustadz Muhammad Roy, MA bertutur dalam salah satu nasehatnya (wawancara, 12:2009) bahwa : Pola hubungan dalam keluarga bukan hanya antara suami istri tetapi juga menyangkut antara dua keluarga yang berbeda, keluarga dari pihak suami dan juga keluarga dari pihak istri. Nilai pendidikan akhlak yang dapat dipetik adalah seorang wanita boleh mengajukan pilihan tentang pasangan hidupnya yang disukai dan mengajukan kepada pihak keluarga untuk dilakukan tindak lanjutnya. Dan juga ”nilai musyawarah” dalam mengambil keputusan sangatlah penting demi mendapatkan hasil yang paling sempurna. Nilai luhur diatas seyogyanya menjadi renungan bagi setiap manusia yang menginginkan hidup berumah tangga. Maka pantaslah apabila para ulama menambahkan ritual al-Barzanji dalam acara mantenan/pernikahan, supaya manusia dapat mengambil ibrah terhadap perjalanan peristiwa sejarah Rasulullah yang penuh dengan akhlakul karimah. Terlalu panjang jika tulisan ini diteruskan, jika anda masih ingin membaca kelanjutannya, mending baca langsung skripsinya saja., download pada link ini:

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls